19 Jul 2021

Apabila Langit Terbelah; Allah Bersajak

Apabila langit terbelah

dan apabila bintang-bintang jatuh berserakan

dan apabila lautan dijadikan meluap

dan apabila kuburan dibongkar

setiap jiwa akan mengetahui

apa yang telah dikerjakan

dan diabaikan.

Apa yang dipaparkan di atas bukanlah petikan sebuah sajak tulisan saya. Sebaliknya, saya sekadar menurunkan apa yang terkandung dalam Surah Al-Infitar (Ayat 1-5) di dalam Quran; versi terjemahan sah.

Maka, bait “sajak” di atas adalah kalamullah; seratus peratus firman Allah.

Mungkin apabila anda membaca surah ke-82 ini — sama ada dalam versi asal Arab atau dalam terjemahan sah Bahasa Malaysia — anda akan menyedari “nada” serta “gaya” yang berbeza berbanding kebanyakan surah/bab lain dalam Quran.

Misalnya, setiap ayat adalah pendek dan gaya bahasa puitis dan berbunga-bunga. Apabila dipaparkan di atas tadi, seolah-olah kita membaca petikan sebuah sajak yang bermutu tinggi.

Surah Al-Infitar hanya ada 19 ayat dan setiap ayat itu amat pendek. Jika dilihat dalam konteks tatabahasa moden, Ayat 1-5 adalah sebaris ayat lengkap yang dipecah-pecah; seperti sajak atau puisi moden. Ayat 6-8 adalah satu ayat lengkap dan Ayat 10-12 pula satu lagi ayat lengkap.

Allah bertanya, apakah yang memperdaya manusia sehingga mereka tergamak menderhaka kepada-Nya. Diingatkan bahawa malaikat-malaikat sentiasa memperhati dan mengawasi setiap tindak-tanduk manusia.

Akhirnya, pada Hari Pembalasan, ada manusia yang akan memperoleh kenikmatan, iaitu dimasukkan ke syurga (Jannah). Manusia yang menderhaka kepada Allah pula akan dimasukkan ke neraka (Jahanam) dan mereka “tidak mungkin keluar dari neraka itu”.

“Dan tahukah kamu apakah hari pembalasan ini?” Allah bertanya pada Ayat 17, sebelum diulang pada Ayat 18: “Sekali lagi, tahukah kamu apakah hari pembalasan itu?”

Pada Ayat 19 yang merupakan ayat terakhir dalam Surah Al-Infitar, Allah sendiri memberi jawapan kepada pertanyaan di atas.

Surah Al-Infitar mendapat namanya (“Terbelah”) kerana Ayat 1 dimulakan dengan gambaran “langit terbelah”. Bab ke-84 iaitu Surah Al-Insyiqaq juga diberi nama sama (“Terbelah”) berdasarkan ayat pertama. Ada 25 ayat yang juga disajikan menyerupai (format) sajak atau puisi moden yang kita kenali.

Apabila langit terbelah

dan patuh kepada Tuhannya

dan sudah semestinya patuh

dan apabila bumi diratakan

dan memuntahkan

apa yang ada di dalamnya

dan menjadi kosong

dan patuh kepada Tuhannya

dan sudah semestinya patuh.

Paparan di atas juga merupakan firman Allah menerusi Ayat 1-5. Seolah-olah “sajak” dalam Bab 82 disambung dalam Bab 84. Memandangkan “sajak” ini adalah hasil daripada Allah, mutunya amat tinggi dan mustahil boleh ditandingi (diatasi) karya mana-mana  manusia dalam mana-mana bahasa.

“Ia (Quran) diturunkan ketika ada ramai pujangga dan penyair serta ahli sastera bahasa di Tanah Arab. Ayat al-Quran disusun dengan begitu indah sehinggakan bahasanya tidak dapat ditandingi penyair dan penulis Arab pada ketika itu.”

Demikian ditulis presiden Persatuan Cina Muslim Malaysia (MACMA), Taufiq Yap Yun Hin (Harian Metro, 23 Mei 2019). Saya percaya, Ayat 1-5 daripada Surah Al-Infitar dan Surah Al-Insyiqaq seperti dipaparkan di atas sudah cukup untuk membuktikan kebenaran kata-kata Taufiq.

Dalam Surah Al-Insyiqaq juga diceritakan mengenai situasi pada Hari Pembalasan. Jika anda menerima catatan (nota) dari sebelah kanan, maknanya anda hanya perlu melalui pemeriksaan yang mudah sebelum dibenarkan bertemu dengan keluarga yang juga berada di sana.

Sekiranya seseorang menerima catatan (nota) dari belakang, kecelakaan menanti kerana orang (kafir) itu bakal dimasukkan ke dalam api neraka yang menyala-nyala.

Demikianlah, kedua-dua surah/bab dimulai dengan gaya “sajak” yang maha bermutu. Dan sebagaimana sebuah sajak bermutu, diselitkan mesej yang meninggalkan kesan dalam minda dan jiwa pembaca.