Friday, 12 March 2010

Air Mata Hari Jadi

Pada pukul 7:50 pagi, 12 Mac 2010, saya selesai menulis dan menyunting cerpen ketiga bagi tahun ini. Judulnya “Air Mata Hari Jadi”.
.

Cerpen ini ditulis selepas “Selamat Hari Jadi, Sayang” dan “Anak Patung Hari Jadi”.

.

Watak utama dalam cerpen ini juga bernama Dhurga! Dan kisah ini juga berlaku pada hari dia menyambut hari jadinya!

.

Bezanya, Dhurga dalam cerpen “Air Mata Hari Jadi” berumur 17 tahun. Bapanya seorang ahli perniagaan, ibunya seorang wanita berkerjaya dan abangnya mahasiswa sebuah universiti.

.

Kita memang sering membaca cerpen yang berakhir dengan kematian dan air mata.

.

Namun, jangan risau – “Air Mata Hari Jadi” tidak berakhir dengan kematian. Klik DI SINI untuk membaca pandangan saya mengenai cerpen-cerpen yang sengaja diakhiri dengan kematian.

.

Manuskrip cerpen “Air Mata Hari Jadi” saya kirim ke majalah Fokus SPM untuk dinilai bagi penerbitan.

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!