Friday, 18 November 2011

Babu Juga Bisa Menulis

Pembekuan yang dikenakan oleh kerajaan Indonesia sejak 26 Jun 2009 terhadap penghantaran pembantu rumah (Tenaga Kerja Wanita, TKW) ke Malaysia akan ditarik balik pada 1 Disember 2011.

Demikian diumumkan Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono selepas mengadakan rundingan tahunan kelapan bersama Perdana Menteri Malaysia, Datuk Seri Najib Tun Razak di Lombok pada 20 Oktober lalu.


Sementara itu, pada 18-19 November 2011, kedua-dua negara dijadual mengadakan rundingan di Bali bagi menetapkan pelbagai terma berhubung pengambilan TKW.


Bernama pada 21 Oktober lalu memetik Menteri Sumber Manusia, Datuk Seri Dr S Subramaniam sebagai berkata bahawa TKW antara lain perlu dibayar gaji tambahan sekiranya mereka diminta bekerja pada hari cuti rehat mereka.


Dalam pada itu, khabarnya terdapat sekitar 170,000 TKW di Singapura pada masa ini, tetapi lebih separuh daripada jumlah itu tidak diperuntukkan hak cuti rehat.


Saya mendapat maklumat ini daripada trivia yang dipaparkan di dinding akaun Facebook milik Nessa Kartika, atau nama sebenarnya Anissa Hanifa.


Peluang untuk bertemu Nessa muncul sewaktu kami sama-sama diundang ke Ubud Writers & Readers Festival di Bali pada 5-9 Oktober lalu.


Ibu berumur 28 tahun ini tidak malu untuk mengaku dirinya seorang TKW. Malah, pada blognya di www.nessakartika.blogspot.com, dia mencatatkan dengan berani: “Babu Juga Bisa Menulis”.


Dalam Bahasa Jawa, “babu” merujuk kepada wanita yang bekerja sebagai pembantu rumah. Namun, istilah itu juga boleh membawa makna “bapa”, “encik”, “adik lelaki”, “kerani”, “tuan”, “datuk” dan banyak lagi mengikut konteks bahasa, budaya dan zaman.


Atau, menurut Nessa sendiri, babu adalah “orang upahan” dalam bahasa paling kasar.


Saya begitu terkesan mendengar perkongsian pengalamannya pada sesi bertajuk “Under the Rug” di Left Bank Lounge, Ubud pada 8 Oktober lalu.


Nessa pernah bekerja sebagai TKW di Hong Kong – di mana dia turut menjadi mangsa gangguan seksual oleh majikan – sebelum bekerja di Singapura.


Segala pengalaman diri serta apa yang pernah dilihat atau didengar daripada rakan-rakan TKW dan Buruh Migran Indonesia (BMI) di Hong Kong dan Singapura dijadikan asas untuk digarap menjadi fiksyen.


Wanita yang berasal dari Wonosobo, Jawa Tengah ini bekerjasama dengan seorang lagi TKW di Hong Kong, Karin Maulana, untuk menghasilkan kumpulan cerpen berjudul Singa Bauhinia (Hong Kong: 2011).


Dalam kesibukan bekerja sebagai pembantu rumah bagi sebuah keluarga di Choa Chu Kang, Singapura, Nessa menggunakan masa terluang untuk menulis.


“Saya amat bertuah kerana majikan membenarkan saya menggunakan komputer dan akses internet di rumah mereka,” kata wanita itu yang boleh bercakap dialek Mandarin, Kantonis dan Hokkien.


Kisah kelahiran buku Singa Bauhinia turut mendapat perhatian dan publisiti meluas di pelbagai media di Singapura, Hong Kong dan Indonesia.


Akhbar New Straits Times (Singapura) pada 22 Februari lalu melaporkan bahawa Nessa yang bekerja di Singapura berkomunikasi bersama Karin di Hong Kong menerusi e-mel dan Facebook untuk menyiapkan buku berkenaan yang memuatkan 14 buah cerpen.


Nessa ternyata mahu mengubah persepsi bahawa golongan TKW adalah wanita yang “bodoh” dan tidak tahu “bersuara” walaupun diperlakukan sesuka hati oleh majikan.


Cerpen-cerpen dalam Singa Bauhinia terbukti mampu merakamkan pengalaman sebenar TKW yang diceritakan pula menerusi sudut pandangan serta menggunakan “suara” mereka sendiri.


“Saya dan Karin memulakan projek buku ini sewaktu dunia baru sahaja dikejutkan kes TKW bernama Sumiati Salam Mustapa yang dilaporkan ditikam, dibelasah dan dibakar oleh majikannya di Arab Saudi,” kata Nessa di akhbar Jakarta Post pada 1 April lalu.


(Belum diambil kira pelbagai kes besar melibatkan majikan dan pembantu rumah yang dilaporkan – atau tidak dilaporkan – di Malaysia.)


Walaupun cerpen-cerpen di dalam Singa Bauhinia menggunakan Bahasa Indonesia, saya yakin bahawa pembaca di Malaysia tidak akan menghadapi sebarang masalah untuk memahaminya.


Apatah lagi ramai juga generasi muda pelbagai kaum di Malaysia pada realiti memang diasuh dan dibesarkan sejak lahir oleh TKW (“kakak”) dari Indonesia!


Bercakap mengenai hakikat ini, saya teringat akan pandangan yang dikemukakan oleh Nessa, Jaladara dan Rida Firtia semasa sesi “Under the Rug” di Ubud.


Harapan dan impian mereka adalah bahawa anak-anak di Singapura, Malaysia, China dan negara-negara lain yang diasuh dan dibesarkan oleh TKW akan lebih memahami golongan itu dari segi psikologi dan kemanusiaan.


“Saya harap apabila anak-anak ini nanti sudah besar, berkeluarga dan punyai babu di rumah, mereka tahu melayan TKW dengan sedikit perikemanusiaan,” kata Nessa dengan suara sebak.


Harapan yang diluahkannya itu turut mengundang air mata ahli panel yang lain serta menyentuh perasaan para hadirin yang terdiri daripada kelompok penulis dan peminat sastera antarabangsa.


Mungkin sahaja pengalaman TKW di Singapura dan Hong Kong seperti yang diceritakan menerusi Singa Bauhinia tidak sama dengan keadaan serta realiti di Malaysia. Ulang: Mungkin.


Dalam cerpen “Keinginan” karya Nessa, diceritakan kisah Hana yang pergi ke Hong Kong sebagai TKW. Digambarkan rasa rindu kepada anak-anak kecil yang terpaksa ditinggalkan di kampung bagi tempoh beberapa tahun.


Tidak sekadar itu, Hana juga menjadi mangsa apabila majikan mengalami kerugian dalam perniagaan atau menghadapi masalah peribadi.


Selama 15 bulan bekerja di Hong Kong, watak Hana berasa takut dan trauma berikutan gangguan seksual serta menjadi mangsa rogol oleh majikan.


Berbeza pula dengan cerpen “Love Is Not Impossible” di mana Dave, seorang pemuda, jatuh cinta pada Evin, TKW yang bekerja di rumah bapanya.


Cerpen “Kupu-kupu Puncak Beton” menceritakan mengenai watak Novi yang sudah hampir empat tahun bekerja sebagai TKW di Singapura.


Suatu hari, dia bertemu Rana, seorang lelaki Bangladesh yang meminta Novi melayan nafsunya sebagai ganti untuk mendapatkan sebuah telefon bimbit percuma.


Seterusnya, cerpen “Cinta Singa Bauhinia” berkisar tentang Lia yang kecewa berikutan kekasihnya, Gun, berkahwin dengan wanita lain.


Lalu, ketika menjadi TKW di Hong Kong, Lia menjalin hubungan bersama seorang tomboy bernama Retno. Pengakhiran cerita ini pasti membuatkan ramai menepuk dahi.


Menerusi cerpen “Hanya Aku dan Bintang”, Nessa mengangkat kisah Eva yang lari dari rumah bersama kekasihnya, Bintang.


Mereka melarikan diri dari Jawa dan cuba memulakan hidup baru di Bandung. Apa yang menjadi masalah adalah bahawa mereka belum bernikah secara sah.


Kehidupan menjadi lebih rumit apabila Bintang kemalangan dan Eva terpaksa bekerja di kelab malam.


Buku ini turut disertakan komen pembaca yang terdiri daripada beberapa penulis Indonesia serta beberapa BMI dan TKW yang bekerja di Hong Kong, Korea dan Singapura.


Sebuah lagi buku yang secara khusus merakamkan catatan pengalaman sebenar BMI dan TKW di Hong Kong berjudul Surat Berdarah untuk Presiden (2010).


Para TKW antara lain mendedahkan bagaimana mereka tidak lagi dianggap atau dilayan sebagai warga Indonesia sebaik sahaja mereka memperoleh permit untuk menjadi BMI.


Buku Singa Bauhinia dan Surat Berdarah untuk Presiden khabarnya sudah diserahkan ke pejabat Presiden Indonesia tetapi tiada apa-apa maklum balas diterima.


Dalam pada itu, apa yang saya harapkan adalah supaya majikan di Malaysia membaca kedua-dua buku ini untuk memahami jiwa TKW yang sudah/bakal diambil bekerja sebagai pembantu rumah.


Saya akui bahawa “harapan” ini adalah terlalu tinggi dan hampir mustahil untuk menjadi kenyataan di negara bertuah ini.


Mungkin lebih mudah untuk “mengharapkan” kerajaan memberi kerakyatan kepada pendatang asing tanpa izin (PATI) berbanding mengimpikan rakyat Malaysia membaca buku cerita mengenai BMI dan TKW.


Maka, saya memutuskan untuk meletakkan harapan yang lebih diterima akal rasional: Semoga para BMI dan TKW di Malaysia membaca kedua-dua buku ini dan seterusnya mendapat semangat untuk turut menulis fiksyen berdasarkan pengalaman diri.



(Ditulis oleh Uthaya Sankar SB berdasarkan pengalaman bertemu penulis di Ubud Writers & Readers Festival pada 5-9 Oktober 2011 serta pembacaan buku Singa Bauhinia dan Surat Berdarah untuk Presiden. Artikel ini disiarkan di The Malaysian Insider pada 14 November 2011.)

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!