Wednesday, 30 September 2009

Apa Khabar Orang Sibu?

Pada 30 September 2009, seawal 6:00 pagi, saya memandu bersama Rajan ke Lapangan Terbang Antarabangsa KL (KLIA).

Selepas mendaftar masuk, kami makan “Twister” dan minum “the tarik kaw” di KFC sambil berbual-bual. Kemudian, Rajan membawa kereta saya pulang.

Penerbangan MH2712 yang berlepas pada pukul 8:50 pagi mengambil masa sekitar dua jam untuk sampai di Lapangan Terbang Sibu.

Semasa dalam penerbangan, saya membaca akhbar The Star dan mendapat beberapa perkembangan mutakhir. Misalnya, kematian K. Sujatha pada 25 Jun 2007 adalah akibat membunuh; dan Presiden MIC akan mengambil cuti selama dua bulan.

Beberapa kawasan di Sarawak juga dilaporkan mengalami jerebu. Indeks Pencemaran Udara (IPU) pada pukul 11:00 pagi semalam di Sibu adalah 117, manakala bacaan 111 dicatatkan di Sarikei dan Sri Aman.

Kunjungan sulung saya ke Sibu disambut jerebu dan cuaca 30 darjah Celsius. Seorang petugas dari Pusat Teknologi Pendidikan Bahagian Sibu-Mukah sedia menunggu untuk membawa saya ke Hotel Kingwood yang terletak di tebing Sungai Rajang.

Perjalanan (tanpa kesesakan) dari lapangan terbang ke hotel adalah sejauh 26 kilometer. Pada waktu itulah saya terasa malu sendiri kerana sehingga kini, saya masih tidak tahu kedudukan Sibu pada peta negeri Sarawak!

Dalam kes saya, nampaknya benarlah seperti apa yang saya catatkan pada ruangan status di rangkaian sosial Facebook saya: “Dunia semakin kecil tetapi Sibu tetap jauh.”

Semasa sedang mendaftar masuk di Hotel Kingwood, saya bertemu Puan Norhayati Razali (Penolong Pengarah, Urus Setia Tetap, Majlis Buku Kebangsaan Malaysia) yang sedang sibuk membuat persiapan bagi Program Sumbangan Buku dan Aktiviti Pengembangan Budaya Membaca Daerah Sibu.

Dari Bilik 1019 di Tingkat 10, saya dapat melihat keadaan yang berjerebu di Sibu. Melalui laporan berita CNN di televisyen pula, saya mendapat sedikit maklumat mengenai gempa bumi di Sumatera. Juga mengenai banjir dan ribut yang melanda Filipina.

Segera saya teringat pada rakan-rakan di Bilik Operasi Unit Bencana RTM. Selamat bertugas!

Saya cuba mengemaskini blog serta memuatkan foto di Facebook. Malangnya WiFi di Bilik 1019 tidak berapa baik. Maka, saya menaip catatan untuk dimuat naik kemudian; apabila berpeluang.

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!