Sunday, 21 October 2012

Reaksi – Sebar Agama Hindu 18

“Bersungguh sekali kelompok manusia yang menghuni takhta indah serba mewah itu untuk berdebat, bahawa karyanya itu tidak lebih daripada anasir mengubah sempadan iman. Mereka – yang kononnya pejuang bahasa – meraung untuk sekian kali: ‘Ayuh, kita tolak karya penulis itu; dia mahu menyesatkan akidah pembaca.’ Sedangkan yang sesat adalah mereka sendiri kerana tidak membuka minda dan meneguhkan iman.” – Catatan Shahrul Nizam bin Abdul Hamid di Facebook pada 1 Oktober 2012. - KOMEN SETERUSNYA