Monday, 19 June 2017

Komen Pendengar – M. Mahendran


“Cerpen Dengarlah Sayang amat menyentuh hati. Saya mungkin pernah membaca cerpen ini, tetapi mungkin sudah lupa. Saya mendengar cerpen ini dengan penuh khusyuk. Ia menggambarkan luahan insan bercita-cita tinggi yang tidak diberi kemampuan melihat.” M. Mahendran (Bentong, Pahang)