Monday, 24 February 2014

Penulis Tamil, sedekad kemudian

Saya sering menegur rakan-rakan penulis Tamil supaya tidak hanya tertumpu pada pembacaan karya Bahasa Tamil; sama ada asli atau terjemahan.
 
Pada 18 Februari 2014, saya “kehilangan” seorang rakan penulis Tamil apabila dia menyekat (block) saya di Facebook. Tindakan itu sedikit pun tidak merugikan saya. Sebaliknya membuatkan saya kecewa dengan sikap yang masih dimiliki sekelompok penulis Tamil.
 
Apa-apa pun, insiden kecil itu mengingatkan saya kepada apa yang berlaku sepuluh tahun lalu. Saya pernah dihubungi presiden Persatuan Penulis-penulis Tamil Malaysia (MTWA) dan meminta saya memohon maaf atas apa yang saya tulis dalam sebuah rencana.
 
Rencana bertajuk “What Tamil Writers?” tersiar di akhbar New Straits Times pada 11 Februari 2004. Ia menyusur-galur secara ringkas dan umum mengenai perkembangan penulisan cerpen Tamil di Malaysia sejak tahun 1930-an. [BACA MAKALAH PENUH DI SINI]