Sunday, 26 August 2012

Faksyen: PRU-O (Bahagian 1)

Tadi di tengah jalan, dia menemui Jamal. Itu pun sekadar berpapasan. Cepat-cepat lelaki bertubuh gempal itu melarikan diri.

“Badannya sudah susut sedikit,” fikirnya sambil tersenyum. “Rasakan! Dulu awak tak mau beri sedekah kepada saya. Sekarang apa nasib awak? Awak pun dah boleh jadi peminta sedekah macam saya!”

Puas rasa di hatinya mengenangkan nasib yang menimpa Jamal.

“Rasakan!” bisik hatinya berulang kali.

Dia terdiam tiba-tiba. Teringat akan apa yang didengarnya daripada rakannya pagi tadi membuatkan hatinya kecut sesaat.

“Benarkah Tuan Kamal sudah papa?” tanyanya kepada diri sendiri.

Dia pasti bahawa orang lain tidak akan menjawab pertanyaannya kerana dia sendirian pada waktu ini. Masing-masing rakan peminta sedekah yang lain sudah pergi ke lorong-lorong yang biasa dilalui bagi meminta sedekah daripada orang ramai yang sudi memberi.

“Kalau benar cerita itu, habislah aku!”

Dia mempercepatkan langkahnya; bagaikan tidak sabar untuk segera sampai di halaman rumah Tuan Kamal dan merayu dengan suara yang sayu dan mendayu.

“Tuan Kamal. …”

Disebut-sebutnya nama keramat itu berulang kali dengan suara yang perlahan.

“Ya, dialah tuan aku. Manusia pemurah itulah tuan aku. Semoga Tuhan sentiasa melindunginya daripada segala kesusahan.”

Dua bulan lalu, dia benar-benar kebulur. Memang. Memang dia akui kemalasan dirinya mencari rezeki yang halal. Memang dia selesa hidup sebagai peminta sedekah; meminta-minta.

Itulah sahaja kerja yang diketahuinya. Dia belajar meminta sedekah sejak usia muda. Dia hanya perlu pergi dari rumah ke rumah dan merayu bagi mendapatkan sedikit simpati. Teknik berpolitik yang sungguh baik dan menjadi amalan turun-temurun.

Usahanya sentiasa berjaya. Dia sudah arif akan sikap masyarakat yang cepat kasihan melihat orang sepertinya. Untuk menjayakan lagi usahanya, dia mengenakan pakaian yang lusuh.

Wajahnya sudah terlatih sejak usia muda untuk sentiasa kelihatan sayu. Malah itulah senjatanya dalam memastikan perutnya sentiasa berisi; hasil makanan yang disedekahkan oleh orang ramai.

Hampir dua bulan lalu, dia menghadapi masalah mendapatkan simpati dan makanan. Orang ramai memberikan alasan tidak ada makanan lebih akibat kegawatan ekonomi. Mereka sudah mula menyahut seruan kerajaan supaya berjimat cermat.

Hampir lima hari dia tidak makan. Akhirnya dia memutuskan untuk mencuba nasib di Siru Kambam. Dia meninggalkan Peria Pattanam dan berjalan menuju ke sini.

Lega hatinya apabila mendapati ada beberapa peminta sedekah di kampung ini. Dia gembira kerana hal itu bermakna golongan pengemis sepertinya ada peluang untuk ‘hidup’ di sini dengan hasil sedekah.

Rumah pertama yang ditujunya adalah banglo kepunyaan Jamal.

“Dia orang kaya tapi amat kedekut. Jangan bazir masa pergi ke rumahnya.” Demikian seorang rakan pengemis menasihatkannya awal-awal dahulu.

“Rumah di hujung lorong nombor tiga di sebelah kiri pula rumah Zamal. Ah, nama apalah itu! Tapi itu hak dia; hak ibu bapa dia. Cuma saya nak nasihatkan engkau supaya jangan ke rumahnya.”

“Zamal hidup sederhana. Kalau engkau ke rumahnya, mesti mengikut masa yang ditetapkan olehnya. Kalau kau terlewat seminit atau awal seminit, habuk pun kau tak akan dapat,” tambah seorang lagi.

“Jadi ke mana aku harus pergi?” tanyanya dengan tidak sabar kerana perutnya semakin terasa lapar.

“Ke rumah adik bongsu kepada Jamal dan Zamal.”

“Tuan Kamal amat pemurah. Walaupun dia agak miskin berbanding kedua-dua abangnya, dia baik hati,” salah seorang pengemis berwajah kusut memuji-muji.

“Kita boleh ke rumahnya pada bila-bila masa dan dia pasti memberi makanan. Tuhan sahaja yang boleh membalas jasanya.”

Lalu dia mengikut para pengemis berkenaan ke rumah Kamal pada hari pertama. Akan tetapi, lama-kelamaan, timbul pula keinginan dalam hatinya untuk melompat parti dan mencuba nasib di rumah Jamal dan Zamal.

“Mungkin tuan punya banglo ini akan memberikan aku makanan yang enak. Aku mesti pandai merayu kepadanya,” fikirnya apabila sampai di halaman banglo berkenaan.

“Mau apa?” tanya Jamal yang berwajah bengis melalui tingkap setelah pengemis itu memanggil-manggil dengan suara yang hiba dan merayu-rayu.

“Tolonglah sedekahkan sedikit makanan. Sudah seharian saya kelaparan.”

Jamal menghilang. Si pengemis menanti dengan perasaan kemenangan. Sebentar kemudian, Jamal muncul di muka pintu bersama tongkat kayu di tangan.

“Berambus kau, setan! Kau fikir ini rumah kebajikan? Ini tempat aku mengumpul wang daripada rakyat. Kau fikir aku bodoh untuk membelanjakan harta kekayaan aku untuk memberi kau makan? Berambus kau sebelum kepala kau aku pecahkan!”

Lelaki itu menghayun-hayun tongkatnya sambil terus mengeluarkan kata-kata kesat yang meletakkan martabat si pengemis itu jauh lebih rendah daripada seekor anjing kurap.

“Rasakan! Rasakan!” katanya sendirian sambil mengenangkan kejadian lalu sementara kakinya terus melangkah menuju ke rumah Kamal.

“Dulu kau hina aku macam anjing. Sekarang kau terima balasannya. Harta yang kau banggakan kini sudah tiada. Sekarang taraf kau sama sahaja dengan aku.” Pengemis itu tertawa sendirian. “Marilah, mari ikut aku. Kita sama-sama pergi ke rumah Tuan Kamal untuk meminta sedekah.”

Fikirannya kembali melayang ke masa lalu. Setelah dihalau oleh Jamal, dia memutuskan untuk mencuba nasib di rumah Zamal pula.

“Pukul berapa sekarang?”

“T … tak tau, tuan.”

“Sudah pukul dua petang! Kau fikir ini bilik gerakan parti yang dibuka dua puluh empat jam menjelang pilihan raya bagi memancing undi? Kau fikir kau boleh datang bila-bila masa meminta sedekah?”

Dia berdiri kaku dengan kepala tertunduk; tidak berani memandang lelaki yang bercekak pinggang di hadapannya. Disumpah-sumpahnya diri sendiri kerana datang ke rumah itu.

Mahu sahaja rasanya dia melarikan diri dari hadapan Zamal sebelum lelaki berpakaian serba kuning itu mula memakinya dengan kata-kata kesat.

“Saya tak akan beri awak apa-apa,” Zamal meneruskan dengan suara yang keras dan bernada tegas. – Bersambung

(Faksyen ini adalah rekaan semata-mata dan tiada kaitan dengan mana-mana politikus atau peminta sedekah yang sudah/belum meninggal dunia. © Uthaya Sankar SB. Bahagian pertama faksyen ini disiarkan di The Malaysian Insider pada 2 Julai 2012 manakala bahagian kedua disiarkan pada 9 Julai 2012. Versi asal boleh dibaca di Sasterawan Pulau Cinta.)

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!