Saturday, 16 June 2012

Panchayat: Bahagian 20 – Mundani

[Revathi berpendapat bahawa Ramani sedang membalas dendam atas kematian Raja.]

“Eh! Apa yang kamu berdua buat di sini?”

Revathi cepat-cepat memandang tepat ke arah Ramani. Pemuda itu datang membawa sebuah beg yang kelihatan agak berat.

Malliga sedang berdiri di sebelah Revathi sambil memegang bahunya. Kedua-dua gadis berkenaan memandang wajah Ramani dengan pandangan kosong. Pemuda berumur dua puluh empat tahun itu pula membalas dengan pandangan terkejut. Mungkin dia tidak menyangka akan menemui Malliga dan Revathi di kandang lembu.

Pandangan Ramani terlekat pada sari putih. Serta-merta pandangannya menjadi sayu. Mata bergenang air.

“Buat apa di sini?”

Kedua-dua gadis berkenaan berpandangan.

“Elok kamu berdua pulang sahaja,” kata pemuda itu dengan suara yang terkawal. “Saya ada banyak kerja.”

Melihat dan mendengar sendiri perubahan pada diri Ramani membuatkan Revathi terasa hiba. Ramani yang beberapa hari lalu masih bergelak-ketawa kini benar-benar berubah dalam masa yang relatif singkat.

Mungkin tuduhan yang dilemparkan terhadap Raja Mama serta kematian abang kembarnya itu benar-benar menjejaskan hati dan fikiran Ramani Attan, fikir Revathi.

Sejak kematian Raja, Ramani benar-benar berubah. Dia seperti sedang berusaha membalas dendam terhadap kematian abangnya.

Malah, Revathi sendiri sudah mula memikirkan kemungkinan Ramani yang menyebabkan kematian James. Fikiran itu timbul dalam hati Revathi sejak petang semalam.

Semalam, sewaktu kecoh tentang perbuatan Madurai Kaala merempuh masuk ke kuil Maha Kaali, Revathi turut pergi untuk melihat apa yang berlaku.

Sewaktu ke sana, Revathi bertembung dengan Ramani yang kelihatan tergesa-gesa pulang sambil menyumpah-nyumpah pada entah siapa. Revathi lantas memberitahunya tentang Madurai Kaala yang pulang berlumuran darah dari Selama.

“Ya, ya. Saya tahu,” jawab Ramani dengan nada marah. “Tuannya dah mampus dikerjakan.”

Revathi bertambah curiga walaupun sudah terbukti bahawa memang James mati disondol Madurai Kaala.

Bagaimana Ramani Attan boleh tahu lebih awal? fikir Revathi.

Peristiwa itulah yang membuatkan Revathi memikirkan kemungkinan Ramani yang menyebabkan kematian James.

Attan,” panggil Revathi ke arah Ramani.

Pemuda itu sudah masuk ke dalam pondok kecil dalam kawasan kandang lembu. Malliga pula beralih ke muka pintu.

Ramani tidak segera menyahut. Dia sekadar memandang sekilas wajah Revathi. Terhiris juga hati kewanitaan Revathi dengan tindakan seumpama itu. Dirasakannya seperti Ramani tidak mahu lagi melihat wajahnya. Seperti membenci dirinya.

Attan,” kata gadis berusia dua puluh tahun itu seraya menghampiri pemuda berkenaan. “Attan sudah berubah. …”

Ramani tidak mengendahkan perasaan runsing yang diluahkan oleh Revathi. Dia seperti sedang cuba menjauhkan diri daripada gadis itu.

Sesekali dipandangnya Malliga. Gadis itu pula sedang terkumat-kamit membaca mantera; berdoa agar segalanya pulih seperti sedia kala.

“Kebenaran akan tetap diketahui umum,” kata Ramani. “Orang ramai akan tahu apa yang sebenarnya berlaku pada berhala emas Kaali Devi. Nama saya … nama keluarga saya akan bersih daripada segala tuduhan melulu. Kebenaran akan tetap diketahui!”

Revathi tergamam. Begitu juga Malliga yang sejak tadi masih berdiri di hadapan pondok yang dibina sebagai tempat berehat di kawasan kandang lembu.

“Apa yang attan cakap ni?”

Ramani berpaling memandang Revathi. Matanya memerah. Dia seperti berusaha untuk mengatakan sesuatu. Tapi tidak jadi.

Dia kemudian memandang Malliga. Ditenungnya sari putih yang menutupi tubuh gadis yang tidak berdosa itu. Bibir Ramani sekali lagi bergerak-gerak. Tapi tetap tidak ada suara yang keluar.

Pemuda berambut keriting itu menundukkan kepala sambil mengesat mata. Revathi cuba menghampirinya. Tapi segera pula pemuda berkenaan mengelak daripada dihampiri. Dia tergesa-gesa mengangkat semula beg tadi dan berlalu pergi tanpa kata.

Attan nak ke mana?” Laung Revathi; terpinga-pinga.

Ramani terus pergi tanpa mengendahkan laungan Revathi. Apabila Ramani sudah hilang dari pandangan, barulah Malliga mendapatkan Revathi yang semakin tersedu.

“Ke mana agaknya dia pergi?” Tanya Malliga; lalu segera pula menjawab sendiri: “Dia menuju ke arah hutan rizab.”

Revathi mula menangis. Malliga cuba meredakannya.

“Apa yang sedang berlaku ni, akka?”

“Sabar, Revathi. Sabarlah.”

“Apa yang sudah terjadi kepada Ramani Attan?”

“Sabarlah. Fikirannya masih terganggu akibat kematian Raja Attan. Berikan dia sedikit masa. Dia akan kembali pulih seperti biasa dalam sedikit masa.”

“Entahlah, akka,” kata Revathi sambil diselang-seli oleh suara sedu. “Saya rasakan seperti Ramani Attan sedang cuba membalas dendam atas kematian Raja Mama. Saya mula merasakan seperti Ramani Attan yang membunuh James.  …”

“Isy! Janganlah awak fikirkan yang bukan-bukan.” Malliga mengusap-usap rambut Revathi yang sedang bersandar pada bahunya. “Segala-galanya akan pulih seperti sedia kala dalam sedikit masa. Ramani akan kembali bergurau-senda seperti dahulu.”

Sambil berkata begitu, Malliga sendiri turut menangis. Dia terkenang akan Raja yang tidak mungkin akan kembali.

Bannggg!

Malliga dan Revathi sama-sama terkejut mendengar bunyi tembakan itu. Datangnya dari arah hutan rizab! – Bersambung minggu depan

Uthaya Sankar SB 2002 & 2011. Disiarkan di Free Malaysia Today pada 13 Ogos 2011 sebelum didokumentasikan di blog pada 16 Jun 2012. Sila KLIK DI SINI untuk maklumat lanjut. Orang ramai sudah diberi ruang dan peluang seluas-luasnya untuk membantumemurnikan” novel Panchayat: Edisi Khas sepanjang ia disiarkan di FMT dari 5 Jun 2011 hingga 15 Januari 2012.)

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!