Sunday, 6 May 2012

Mengimbangi Tuntutan Sosial dan Komersial

Apabila bercakap mengenai sastera remaja (cerpen, novel, sajak dan drama), kita tidak dapat lari daripada memperkatakan soal tuntutan sosial seperti nilai-nilai murni yang perlu diterapkan secara penuh sedar oleh pengarang.

Pada masa sama, kita berhadapan dengan tuntutan komersial yang mempengaruhi keuntungan serta peluang karya itu menjadi popular dalam kalangan pembaca.

Maka, selain daripada menyentuh si pengarang, lingkaran perbincangan topik ini turut melibatkan pihak penerbit dan khalayak pembaca yang juga memainkan peranan dalam soal ini.

Namun, buat permulaan, perkara-perkara yang dibincangkan di sini secara khusus menyentuh golongan penulis; khasnya penulis muda dan penulis baru yang menghasilkan karya bagi pembaca remaja.

Kisah Cinta

Tema ini paling popular dan paling “laku” jika dijadikan bahan karya. Malah, jika diperhatikan, begitu banyak novel menyelitkan perkataan “cinta” dan “kasih” pada judul sebagai pelaris.

Pengarang yang bijak dan menyedari tuntutan sosial serta tanggungjawab sosial akan melihat tema “cinta” dan “kasih” pada skop yang lebih besar. Karyanya tidak mengejar kejayaan komersial dan keuntungan mudah dengan menyelitkan kisah cinta murahan dan kasih terlarang yang bertentangan dengan nilai ketimuran yang menjadi pegangan.

Seks dan Dadah

Sekiranya tidak berhati-hati, pengarang mungkin terjerumus membawa kisah “cinta” dan “kasih” kepada kisah seks dan picisan yang mampu menarik perhatian sekelompok pembaca, tetapi tidak menyumbang ke arah memartabatkan nilai sastera.

Kisah golongan remaja yang menjadi penagih dadah dan arak juga mungkin dikatakan sesuai dengan apa yang berlaku dalam realiti. Penulis berhak menggambarkan realiti dalam karya.

Akan tetapi, sekiranya tidak ditangani dengan bijak, karya itu mungkin menyumbang pula kepada masalah sosial yang semakin buruk dalam kalangan pembaca remaja.

Memartabatkan Bahasa

Suatu hal yang sering kita perhatikan adalah penggunaan bahasa yang tidak standard dalam kalangan masyarakat, khasnya generasi muda.

Selain mencampuk-adukkan dengan Bahasa Inggeris, pengguna Bahasa Malaysia juga ketara mengabaikan aspek ejaan, tanda baca, kesantunan berbahasa, imbuhan dan sebagainya. Perkara seperti ini paling jelas semasa mengirim mesej menerusi khidmat pesanan ringkas (SMS), menulis komen di laman rangkaian sosial Facebook dan menulis entri di blog.

Penulis karya sastera (cerpen dan novel) mungkin memberikan alasan bahawa mereka mahu menggambarkan realiti masyarakat dengan turut menggunakan bahasa yang tidak betul dalam karya yang dihasilkan.

Malangnya, mereka mungkin terlupa bahawa dalam pada berhak menggambarkan realiti sosial, penulis juga mempunyai tanggungjawab sosial iaitu mendidik pembaca (generasi muda) menggunakan bahasa yang betul dalam komunikasi lisan dan bertulis.

Unsur Karut dan Hantu

Khalayak umum memang gemar membaca kisah-kisah yang menyentuh unsur kepercayaan karut, tahyul, cerita hantu, mistik dan kisah ilmu hitam. Kalau kita melihat pada lambakan bahan bacaan dalam pasaran yang menyentuh topik-topik berkenaan, ternyata kisah seumpama itu mempunyai nilai komersial yang tinggi.

Walau bagaimanapun, sebagai pengarang yang beretika, berilmu, bertanggungjawab dan mempunyai pegangan agama, tentulah kita tidak harus mudah terpengaruh untuk menghasilkan karya seumpama itu.

Sebaik-baiknya, sebelum menulis, bertanyalah pada diri: Apakah karya yang bakal dihasilkan ini akan membawa kebaikan kepada pembaca atau sebaliknya membawa kemusnahan.

Jadilah Penulis Beretika

Sebenarnya, tidak sukar untuk menghasilkan karya bermutu yang memenuhi tuntutan sosial dan masih boleh mendapat perhatian dalam kalangan pembaca.

Di sinilah terletaknya kebijaksanaan pengarang serta kemampuannya mengadun tema-tema berciri “tuntutan sosial” yang masih mampu menarik peminat (pembaca dan penerbit) karya komersial.

Rukun Negara

Kelima-lima prinsip Rukun Negara sebenarnya sudah memadai untuk dijadikan “pegangan awal” mana-mana individu yang mahu menghasilkan karya bermutu yang tahan diuji zaman.

Untuk itu, tentulah kita sebagai penulis perlu terlebih dahulu memahami dan menghayati prinsip-prinsip berkenaan. Sebagaimana pegangan agama, moral, nilai-nilai murni dan sebagainya, apabila kesemua perkara itu sudah sebati dalam jiwa, maka kita secara penuh sedar tidak akan terbabas daripada landasan menghasilkan karya bermutu yang memenuhi tuntutan sosial.

Fahami Budaya Lain

Sebagai pengarang yang lahir dan membesar di Malaysia, kita sebenarnya amat bertuah kerana negara ini kaya dengan pelbagai budaya, adat, etnik, agama, kepercayaan, amalan dan sebagainya.

Cabaran yang terletak pada diri kita sebagai penulis adalah untuk memahami, menghayati dan menghormati kepelbagaian itu supaya nanti boleh dituangkan ke dalam karya yang dihasilkan.

Sekadar contoh, bagaimana mungkin kita menghasilkan karya yang menyeru kepada persefahaman, perpaduan, integrasi, saling menghormati dan bantu-membantu sekiranya kita sebagai seorang pengarang masih bersikap etnosentrik (ethnocentric) dan tidak mengamalkan perpaduan.

Kesinambungan Komsas
Komponen Sastera Dalam Mata Pelajaran Bahasa Malaysia (Komsas) yang diperkenalkan di sekolah pada 2010 sepatutnya dan seharusnya membantu menghasilkan penulis dan pembaca yang menghargai karya sastera bermutu.

Maknanya, tidak harus timbul soal penerbit memberikan alasan bahawa hanya karya komersial mendapat sambutan dan dibaca oleh khalayak. Pada masa sama, kita sebagai penulis juga tidak ada ruang untuk memberikan alasan yang sama bagi mewajarkan tindakan kita menumpukan perhatian pada penghasilan karya popular dan komersial.

Gagasan 1Malaysia

Gagasan ini yang diperkenalkan oleh Datuk Seri Najib Tun Razak pada April 2009 juga boleh dijadikan bahan bagi menghasilkan karya-karya yang memenuhi tuntutan sosial tanpa mengabaikan tuntutan komersial.

Saya katakan demikian kerana pasti semua media arus perdana – akhbar dan majalah – akan memberi perhatian terhadap karya – sajak, cerpen dan novel – yang cuba menerapkan gagasan 1Malaysia seperti budaya kecemerlangan, ketabahan, rendah hati, penerimaan, kesetiaan, meritokrasi, pendidikan dan integriti.

Jangan salah tafsir! Saya bukan menyarankan pengarang menghasilkan karya berbentuk propaganda. Sebaliknya saya menyeru para penulis menggunakan peluang yang ada di depan mata untuk menghasilkan karya-karya yang secara nyata menyeru ke arah kebaikan dan kebetulan selaras dengan gagasan 1Malaysia.

Tulislah untuk Anak-cucu

Nasihat ini sering saya berikan kepada sesiapa yang menyertai bengkel penulisan anjuran Kumpulan Sasterawan Kavyan (Kavyan). Pada usia muda, mungkin ada pengarang yang hanya mementingkan wang/honorarium, lalu menghasilkan karya yang memenuhi tuntutan komersial/popular, tetapi mengabaikan aspek tanggungjawab sosial.

Bayangkan bahawa karya itu dibaca oleh anak-cucu pada masa hadapan. Apakah mereka akan berasa bangga dengan karya yang dihasilkan oleh ibu/bapa/datuk/nenek mereka atau sebaliknya terpaksa menanggung malu?

Tautan Komersial-Sosial

Apa-apa yang saya perkatakan secara ringkas ini bertujuan memberi gambaran dan penjelasan umum berhubung soal tuntutan komersial dan tanggungjawab sosial yang sering menimbulkan dilema dalam kalangan penulis sejak dahulu.

Sebenarnya, seorang pengarang yang bijak akan mampu menghasilkan tautan pintar antara tuntutan komersial dan tanggungjawab sosial bagi menghasilkan karya bermutu. Maka, semuanya berbalik pada kebijaksanaan kita sebagai penulis.

(Uthaya Sankar SB merupakan presiden Kumpulan Sasterawan Kavyan dan pemilik tunggal Perunding Media, Motivasi dan Penerbitan Uthaya. Penulis sepenuh masa ini merupakan alumni Minggu Penulis Remaja. Apa yang dipaparkan di sini adalah manuskrip asal bagi makalah yang disiarkan di Tunas Cipta keluaran April 2012.)

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!