Wednesday, 10 March 2010

Dewan Sastera

Baru-baru ini, seorang rakan penulis mengajak saya berbual (chat) menerusi laman sosial Facebook.
..

Beliau yang merupakan seorang penulis yang agak prolifik dewasa ini bertanya sama ada saya mengirim cerpen ke Dewan Sastera.

..

“Belum ada cerpen yang sesuai untuk saya hantar ke Dewan Sastera,” saya menjawab secara ikhlas.

..

Rakan penulis itu bertanya: “Cerpen macam mana yang dikira sesuai untuk Dewan Sastera? Perlu ada unsur cinta dan seks?”

..

Saya terkejut dan tidak mampu meneruskan perbualan (chat).

..

Sesungguhnya saya terperanjat membaca pertanyaan itu kerana belakangan ini, agak banyak juga karya rakan penulis itu disiarkan di Dewan Sastera.

..

Apakah kriteria sebenar yang digunakan?

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!