Tuesday, 3 November 2009

Bahasa Malaysia di Facebook

Berikut kata-kata yang saya paparkan pada ruangan status di www.facebook.com/uthaya pada pukul 7:06 pagi, 3 November 2009:

“Saya memutuskan untuk tidak lagi melayan sesiapa yang tidak tahu menggunakan Bahasa Malaysia, Bahasa Inggeris, Bahasa Tamil atau Bahasa Mandarin yang betul apabila berkomunikasi dengan saya menerusi Facebook. Jika saya tiba-tiba "hilang" daripada senarai rakan anda di Facebook, ketahuilah bahawa saya sudah serik melihat anda membunuh bahasa.”

Komen-komen yang diperoleh daripada rakan-rakan adalah pelbagai. Berikut saya perturunkan sepenuhnya komen-komen berkenaan untuk renungan bersama:

Hidayat Saifudin - Saya suka inisiatif ini. Teruskan Tuan!

Irma Mashadi - garangnya

Syukri Shairi - well understood, sir

Fandy Taher - Itu dia!

Wan Syahrina - wah, tiba-tiba sahaja bahasa irma mashadi lebih bertertib hari ini. bahasa saya juga. ini langkah disiplin yang berkesan, nampaknya pakcik. merakyatkan bahasa, membahasakan rakyat.

Bayani Mohd Tahet - Harap2 Pak Cik tak padam nama saya dari senarai Pak Cik. Wah.. Tiba-tiba je jadi sopan dan santun...

Hairizam Albukhari - Saya bersetuju dengan tindakan tuan

Salinah Jay - Bukankah bahasa berkembang Uthaya? Dalam proses perkembangan ini ada bahasa yang kekal dengan pelbagai pindaan, tambahan & sebagainya dan ada bahasa yang mati, bukan begitu?

LinGesz Waran - Well said Salinah ;)

Shamsul Amri Sallehuddin - menyokong hasrat tuan..bahasa jiwa bangsa...

Delano Nanang - hasrat yang baik...wajar diteruskan...tapi perlu mengambil kira faktor" dialek setempat"...bahasa orang sabah kan ada keunikannya tersendiri...kami orang sabah bah!!!

Fievelski Rensler - "Mari kita pulaukan pemerkosa bahasa!" ..Tetapi, adakah dengan kaedah memulaukan sahaja mampu membendung pemerkosaan rakus ke atas bahasa kita ini? mungkin. Ada benar pernyataan yang dilontar Salinah. Bahasa itu sifatnya harus berkembang, diperkaya dan memperkaya.

Uthaya Sankar SB - Benar, bahasa berkembang. Berkembang tidak sama dengan binasa. Saya menentang pembinasaan bahasa secara penuh sedar oleh individu berkenaan. Teruskanlah menggunakan bahasa yang tidak betul, jika itu pilihan anda - tetapi bukan di halaman Facebook saya.

Zulkifly Samad - salam 1Malaysia untuk semua

Uthaya Sankar SB - Salinah, anda ternyata membuat tafsiran yang salah terhadap kata-kata saya. Cuba baca semula kata-kata saya dan baca juga komen anda. Anda akan faham sendiri apa yang tidak kena.

Saraswathy Kannippan - saya kagum dengan anda En. Utaya Sankar.

Uthaya Shankar - wow uthayaSB, saya juga menyokong sikap tegas anda dalam perkara ini.. teruskan usaha anda dan harap kita berjumpa lagi.. ( hope i didnt make a mistake here )

Fievelski Rensler - Uthaya: Mungkin saya melihat pernyataan saudara dari perspektif lain. Tapi jika dilihat kali kedua, ada benar. saudara menghentam pembinasa yang secara sedarnya memperkosa bahasa. Saya melihat ada kewajarannya di situ. Harap saya bukan individu berkenaan yang bakal saudara pangkah kelak.haha

Uthaya Sankar SB - Walau apapun pandangan anda berhubung pendirian saya, saya amat menghormatinya - asalkan anda mampu meluahkan pandangan berkenaan dengan bahasa yang betul. Tidak sukar untuk berbahasa dengan betul; percayalah.

Fievelski Rensler -uthaya sankar SB: mungkin sedikit sukar bagi saya yang percakapannya keluar secara spontan. kerana, secara zahirnya, saya lebih selesa berdialek seperti di kampung halaman berbanding bahasa baku.

Delano Nanang - secara peibadi saya lebih selesa berbahasa seperti di kampung dengan kawan-kawan. Tapi ada hikmah juga berada dalam facebook en. uthayya, sekurang-kurangnya kita dapat memperbaiki dan meningkatkan mutu pengunaan bahasa kita sendiri. Teruskan la usaha en. uthayya.

Gopi Maria Oosay - ada baiknya buat begitu, tapi apakah nasib kami yang lebih selesa berbahasa loghat tempatan. Kalau Di Dinding sendiri bolehkah tidak En.uthaya?

Sayed Munawar - berteman biar beribu berkasih hanya empat..

Sharala Thevi - y so serious Uthaya sir???

Haritha Mukhan - "En Uthaya, sila tarik nafas".

Nizha Periaswamy - human make mistakes...

Salinah Jay - Bertenang Uthaya. Ianya hanyalah satu pandangan- boleh diterima atau ditolak.

Hamid Rahman - sebenarnya encik uthaya lagi baik kalau encik kekalkan dia orang itu, saya rasa saya seorang daripadanya, dengan adanya encik dalam list diaorg maka masih ada ruang juga diaorg tau kesalahan dn kelemahan mereka (emm tiba2 saya juga menaip guna bahasa baku sadaya upaya, bukankah ianya sesuatu yg positif encik uthaya?)

Fitri Hussin - Saudara Uthaya...jangan mudah putus asa.

Saiee Driss - Sekali sekala kehadiran orang seperti anda, menjadikan perjuangan bahasa ini meriah dan menyebabkan ramai orang menarik sesak dan bingung. Dengan itu perihal bahasa menjadi kepedulian umum. Tahniah kerana bijak mencetuskan isu.

Farah Harith - saya sangat bersetuju dengan perkara ini.... ambil ayat berikut sebagai contoh: "dugaam tul le,mak ada kursus kt kl,anak lak dmam kt umah..wat 2 do??xleh fokus lgsung skunk..hrp2 anak dlm keadaan ok!" ini merupakan status update salah seorang rakan sekolah saya, sekarang dah jadi cikgu kalau tidak silap, tetapi tengoklah penggunaan bahasanya.....memalukan, sampai saya sendiri susah nak faham.

Saya memutuskan untuk kekal dengan pendirian saya. Jika ada sesiapa yang merasakan bahawa mereka boleh sewenang-wenangnya membunuh, memperkosa, menjahanamkan dan menghina bahasa (mana-mana bahasa), maka saya secara penuh sedar memilih untuk menjauhkan diri daripada mereka.

1 comment:

  1. Saya bersetuju dengan langkah yang diambil oleh pakcik... mata saya sudah sesak dengan bahasa rojak yang terpapar setiap hari di ruangan status Facebook rakan-rakan. Tidak salah menggunakan bahasa selain bahasa melayu, akan tetapi, jangan sampai merosakkan bahasa dengan mencampur adukkannya serentak. Saya cuba untuk menjadi pejuang bahasa. Terima kasih, pakcik!

    ReplyDelete

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!