Thursday, 14 December 2017

Ramayana Versi Hanuman


“Sebagai seorang pecinta kopi, saya sangat jarang menemukan rasa kopi yang sesuai di lidah, apalagi hanya kopi kedai mamak. Pun demikian halnya dengan genre novel remaja, seolah sudah hafal alur, bahasa dan gayanya. Namun, karya Uthaya ini bukan lagi kopi kelas kedai mamak. Dia mempersembahkan alur cerita yang menarik.

Demikian ditulis oleh Eros Solomon AriOktobera di laman Kolektor Buku-buku Semalaysia pada 10 April 2017 sewaktu memperkatakan novel Hanuman: Potret Diri (1996).

Katanya lagi:

“Novel ini bukanlah sebuah novel ringan walaupun ia dilabel dengan novel remaja. Ia memerlukan teks lain untuk melengkapkan pengetahuan yang dibentang. 


“Bagi sebahagian pembaca, bahkan saya sendiri, Hanuman hanya dikenal sebagai tokoh yang membantu Sri Rama dalam misi pembebasan Sita semasa diculik Rahvana dalam kisah Ramayana. Ia dikenal sebagai anak dewi Anjathi.


Ulasan, komen dan analisis yang dilakukan Eros Solomon amat menarik. Beliau menulis lagi:

“Dalam novel tipis ini, Uthaya mengisahkan versi yang berbeda. Ini adalah Ramayana versi Hanuman (atau versi Uthaya sendiri?) sebagai kritik terhadap teks Ramayana sedia ada. Di sini, Hanuman membongkar rahasia hubungannya dengan Sri Rama. Bahawa ada ikatan darah antara Rama, Sita, Rahvana dan Hanuman.



Pengulas menyimpulkan begini:

“Uthaya yang dikenal dengan tulisan-tulisan yang bersuara lantang, dalam novel inipun suara itu tetap menggema. Tuan/Puan akan merasakan bagaimana fakta Ramayana dijungkirbalikkan oleh Hanuman, sebagai Potret Diri Uthaya Sankar yang bersuara lantang.”


Untuk makluman, novel Hanuman: Potret Diri (1996) diterbitkan semula dalam edisi khas (kulit tebal) dengan maklumat tambahan berjudul Hanuman: Suara Hati (2013).


Masih ada sekitar 20 naskhah novel edisi khas berkenaan untuk dijual. Sila KLIKDI SINI untuk maklumat harga, cara pembayaran dan borang pembelian.


Miliki juga: Malaiur Manikam (2015) – Mandala Bicara (2016) – Ikan Patin dan Beruang Besar (2017).