Monday, 19 September 2011

Si Kitol dalam Selimut?

Isu perjuangan sekumpulan kecil penulis yang dinafikan hak royalti teks Komsas masih berterusan.

Seorang individu di Facebook, Rozais Al-Anamy, yang berpegang teguh pada kata-kata “perkara baik harus dipanjang-panjangkan” (6 September 2011) turut tampil memberi peringatan menerusi ruangan statusnya pada 13 September 2011:

Siapakah si Kitul dalam rumah sastera sekarang? Awas dengan “perjuangannya” yang kononnya mahu membela nasib rakan seperjuangan. Dan awas dengan kenyataan-kenyataan saudara/ri yang akan memakan saudara/ri suatu hari nanti. Berhati-hati sebelum mati terbelit janjinya.

Nampaknya amaran Rozais ada kebenaran yang mungkin kita sendiri tidak pernah terfikir sebelum ini.

Dalam pada itu, berbalik pada isu royalti teks Komsas, bayangkan jika badan bukan kerajaan (NGO) dan pertubuhan penulis yang mengadakan perhimpunan besar-besaran demi “maruah pengarang” pada Januari lalu mampu melakukan perkara sama demi “maruah pengarang” juga pada kali ini.

Sayang seribu kali sayang. Apa yang berlaku adalah sebaliknya. Apabila penulis yang teraniaya meminta bantuan rakan-rakan penulis memaparkan Surat Rayuan Terbuka di Facebook, ada tokoh yang memberi amaran keras.

Sila KLIK DI SINI untuk membaca artikel penuh yang disiarkan di Free Malaysia Today pada 19 September 2011.

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!