Monday, 19 September 2011

Cinta Madinah Terima Tempias Interlok?

Khabarnya novel Cinta Madinah karya Abu Hassan Morad dibatalkan kontrak teks Komsas walaupun edisi murid sudah sedia untuk dicetak dan diedarkan ke beberapa negeri di Pantai Timur untuk kegunaan pelajar Tingkatan Tiga mulai tahun depan.

Benarkah Cinta Madinah menerima “tempias” daripada isu Interlok Edisi Murid dan akhirnya “kena pancung” daripada senarai teks Komsas?


Saya tidak akan terkejut jika alasan yang diberikan oleh KPM adalah bahawa Cinta Madinah bersifat “terlalu Islamik, memuji Nabi Muhammad SAW, mengangkat kehebatan kota Madinah, serta tidak bersifat 1Malaysia”.


Sila KLIK DI SINI untuk membaca komen ini sepenuhnya, sebagaimana disiarkan di The Malaysian Insider pada 19 September 2011.

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!