Monday, 15 June 2009

Orang Kelainan Upaya

Penggunaan istilah “Orang Kelainan Upaya” menggantikan “Orang Kurang Upaya” bukan sesuatu yang baru dalam kalangan ahli Kavyan.

Berbekalkan pengalaman saya sendiri bergaul bersama beberapa OKU, ternyata mereka bukan “kurang upaya” sebaliknya memiliki “kelainan upaya”.

Antara rakan-rakan saya yang secara kebetulan tergolong sebagai OKU ialah Sumitha Ramasami, Bathmavathi Krishnan dan Prakash Suriyamurthy.

Malah, saya mengenali Thivya, gadis dari Simpang, Taiping yang buta, pekak dan bisu sejak bayi tetapi jauh lebih berbakat daripada “Orang Upaya”.

“Kelainan” upaya golongan OKU ada juga saya “lahirkan” melalui beberapa cerpen yang turut dimuatkan dalam Kathakali.

Tentu sahaja “kelainan upaya” yang saya “lahirkan” melalui karya adalah berdasarkan kekaguman saya terhadap beberapa individu OKU yang saya kenali secara peribadi.

Apapun, tentulah hakikat OKU lebih sesuai disebut sebagai “Orang Kelainan Upaya” dan bukannya “Orang Kurang Upaya” tidak dipandang orang apabila dinyatakan oleh pihak Kavyan atau “Rakyat” atau OKU sendiri.

Beberapa OKU yang saya temui memang tidak setuju dengan label “kurang upaya” tetapi tentulah suara mereka tidak didengar oleh mana-mana media.

Sebaliknya, kenyataan itu menjadi berita penting apabila disebut oleh Menteri Belia dan Sukan, lalu dilaporkan oleh kebanyakan media pada 14 Jun 2009.

Siapalah Kavyan, siapalah OKU dan siapalah Rakyat berbanding menteri.

1 comment:

  1. Suara rakyat adalah segala-galanya termasuk suara Kavyan dan Orang Kelainan Upaya. Menteri hanya membawanya dari A - Z! UA juga mencerminkan keistimewaan mereka dalam puisinya 'Gadis dan Ayat Suci'.

    ReplyDelete

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!