Thursday, 27 September 2012

Chellam – Bahagian 9

Hari berganti hari dan minggu berganti minggu. Kavitha belajar di sebuah kolej swasta sambil bekerja di sebuah syarikat. Dia belajar kursus perakaunan. Kerjanya juga dalam bidang yang sama.
 
Jadi, Kavitha dapat menggunakan apa yang dipelajari di kolej untuk meningkatkan mutu kerja. Pengalaman bekerja pula memudahkan dia memahami apa yang dipelajari di kolej.
 
“Gaji dah keluar,” kata Deepamalar sambil menghampiri meja di mana Kavitha duduk membuat kerja.
 
Wajah Kavitha berseri. Senyuman terukir pada bibirnya. Tidak disedarinya masa berlalu begitu cepat. Terasa seperti baru minggu lalu dia mula bekerja. Kini sudah cukup sebulan.
 
“Wah! Gembiranya kawan kita,” tegur Preeya yang juga bekerja di syarikat yang sama.
 
“Mestilah, sebab kawan kita ni akan terima gaji sulung. Tentu dia ada macam-macam rancangan,” kata Deepamalar pula.
 
Memang kata-kata Deepa ada kebenaran. Kavitha ada bermacam-macam rancangan bagi wang yang diterima sebagai gaji sulung.
 
Kalau boleh, dia mahu membelikan pelbagai hadiah untuk emak dan adik-adiknya. Kalau boleh, dia mahu membawa keluarganya bersiar-siar seluruh Kuala Lumpur dan makan makanan yang paling mahal.
 
“Ah! Aku mesti tidak terlalu berangan-angan,” fikir Kavitha dalam diri. “Aku mesti bijak membelanjakan gaji sulung ini. Aku mesti bayar yuran kolej. Bakinya, aku mesti buat belanjawan yang bijak.”
 
Petang itu, apabila sampai di rumah, Kavitha menghulurkan sampul berisi wang gaji kepada ibunya. Chellam terharu menerima sampul itu. Air mata mula mengalir.
 
“Terasa seperti baru semalam kau masih seorang kanak-kanak. Tapi hari ini kau sudah bekerja dan memperoleh gaji sulung,” Chellam bersuara sayu.
 
Kavitha segera sujud di kaki Chellam dan memohon restu ibunya. Chellam segera meminta Kavitha berdiri.
 
“Semoga kau bahagia dan dipanjangkan umur,” Chellam merestui anak sulungnya.
 
“Bagaimana pula dengan kami?” sampuk Karpagam pula sambil turut sujud pada kaki ibunya.
 
“Ibu doakan supaya kamu semua hidup bahagia,” kata Chellam sambil memandang Kavitha, Kogila, Kannama dan Karpagam. “Ibu sangat kagum dengan semangat dan keyakinan diri yang kamu semua miliki.”
 
Mereka empat anak-beranak berpelukan. Sejurus selepas itu, mata Kavitha liar memandang keliling ruang tamu.
 
“Apa yang kakak cari tu?” tanya Kannama.
 
“Kakak cari bapa, ya?” Kogila menduga.
 
Chellam menghela nafas dan menghembusnya dengan penuh kecewa. Bersambung ... sehingga Bahagian 24.
 
(Uthaya Sankar SB menulis cerita ini berdasarkan kisah benar. Nama-nama watak ditukar atas pemintaan invividu terbabit. © Uthaya Sankar SB. Disiarkan di The Malaysian Insider pada 24 Jun 2012.)

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!