Monday, 23 March 2009

Mengubah Alpa (Bahagian 1)

Kisah ini bukan sebuah kisah baru. Segala permasalahan yang ditampilkan di sini sudah pernah diperkatakan secara umum dan secara khusus dalam ratusan – malah ribuan – karya bahasa Tamil sejak dahulu.
.
Terkini, dalam novel Alpa karya M. Balachandran, terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka (2006). Namun, memandangkan kehadiran kami langsung tidak dijelaskan dalam novel itu, kami memilih untuk tampil menceritakan pandangan kami.
.
Kisah ini boleh dibaca bersama-sama karya-karya terdahulu yang mengangkat tema sekolah jenis kebangsaan Tamil di estet; atau boleh dibaca secara berasingan. Malah, lebih baik dibaca secara berasingan supaya para penulis asal yang cuba (ulang: cuba) mengangkat kisah kami dalam karya mereka tidak akan melenting, lalu menghukum kami dalam karya-karya seterusnya.
.
“Saya fikir, memang wajar diri kita semua tidak dipaparkan dalam kebanyakan karya. Saya fikir, hal itu disengajakan oleh para penulis yang memang bijak menggunakan kreativiti dan lesen untuk mengkritik isu-isu sosial.”
.
[BERSAMBUNG ESOK]
.

1 comment:

  1. wah macam best jer..nak pinjam eheheh idup memang penuh cabaran.. macam2 dan itu yg kite kene BeLajaR... pengaLaMaN...Best..aLPa..tapi cam dah LaPaR pLak...

    ReplyDelete

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!