Saturday, 12 May 2012

Panchayat: Bahagian 15 – Madurai

[Kalau Raja benar-benar tidak bersalah, mengapa dia tidak tampil membela diri di panchayat dua hari lalu?]

“Hm, hm. Lagi pula, cuba kalau Encik Sitambaram sendiri yang mencurinya, masakan pula dia masih berani berada di sini. Tentulah dia dah cabut lari! Sekarang, siapa yang cabut lari dan didapati mati di hadapan kuil Maha Kaali?”

Segala butir perbualan itu sedikit sebanyak sampai ke telinga Senthamarei. Segera dia teringat akan anaknya yang bertukar menjadi balu sebelum berkahwin. Mengenangkan nasib Malliga membuatkan Senthamarei menyesal kerana menghukum Raja sebagai pencuri di panchayat tempoh hari.

Akan tetapi, keputusan panchayat adalah juga keputusannya. Senthamarei tidak mahu pendapatnya bercanggah dengan pendapat yang dia sendiri putuskan di panchayat.

Dia kembali tertunduk; menampakkan kepala botak yang sedikit berambut putih. Kalau biasanya di panchayat dia akan mengelus-elus misainya yang beruban sambil menyoal tertuduh atas tuduhan yang dikemukakan oleh pihak pendakwa, kini ketua kampung yang bertubuh lampai itu hanya mampu tertunduk sambil meletakkan tangannya di riba. Cuma tundu yang tersangkut di bahu kiri sentiasa diambilnya untuk mengesat peluh di dahi.

“Agaknya di mana dia sembunyikan berhala emas Kaali Devi?” Kedengaran lagi suara seorang lelaki tua bertanya kepada beberapa orang di sekelilingnya.

“Entahlah, ayya. Mungkin juga di dalam rumahnya,” seorang pemuda memberikan pendapat. “Kalau disembunyikan di rumah, sekejap lagi kita akan dapat mengesannya. Tentu empat orang yang pergi ke rumah Ramani sebentar tadi akan menemuinya.”

Senthamarei terus berdiam diri; membiarkan sahaja para penduduk berbual sesama sendiri. Maramanden sesekali memandang wajah ketua panchayat yang duduk tidak jauh dari tempatnya.

Lelaki itu – yang sering kali dianggap sebagai terencat akal kerana rupanya yang menyerupai wajah orang kurang siuman – membiarkan sahaja Senthamarei termenung sendirian. Dia tahu bila masanya dia perlu bercakap dan bila masanya dia perlu hanya berdiam diri. Itulah sikap Maramanden yang paling Senthamarei suka.

Maramanden suka membantu dengan memberikan pandangan dan pendapat yang selalunya dianggap bernas. Itulah sebabnya ketua panchayat mengambil lelaki berkulit kuning langsat itu menjadi semacam pembantunya yang andal. Tindakan ini antara lain berjaya membuktikan kepada umum bahawa Maramanden bukanlah terencat akal seperti yang disangka.

Melihat keadaan Senthamarei yang termenung memikirkan entah apa, Maramanden turut diam dan melayan fikiran.

Malliga tidak hadir ke panchayat kali ini. Begitu juga Revathi. Mereka sudah hilang kepercayaan terhadap panchayat Kubur Gajah. Bagi mereka, panchayat yang menghukum seorang yang tidak bersalah bukanlah sebuah panchayat. Sebuah panchayat yang membuat keputusan tanpa memberi peluang kepada tertuduh membela diri bukanlah sebuah majlis timbang cara yang berlaku adil.

Tapi salah panchayatkah kerana tidak memberi peluang kepada Raja membela diri? Raja sendiri yang menghilangkan diri. Kalau dia benar-benar tidak bersalah, mengapa dia tidak tampil membela diri di panchayat dua hari lalu? Demikian hujah Senthamarei.

Jadi, benarkah panchayat Kubur Gajah telah tidak berlaku adil; seperti kata Malliga dan Revathi? Tidak mustahil bahawa mereka berkata begitu hanya atas landas kepercayaan mereka terhadap Raja dan Ramani tanpa mengambil kira faktor-faktor lain yang tidak kurang penting. Demikian pendapat Senthamarei.

“Macam mana kalau dia dah pindahkan berhala itu ke tempat lain? Atau pun mungkin dia tak sembunyikan langsung berhala tu di rumahnya.”

Orang ramai terdiam mendengar soalan Balbik Singh.

“Ya. Masakan dia berani menyembunyikannya di dalam rumah,” kata Daniel sebagai menyetujui pandangan yang dikemukakan oleh Balbik Singh.

“Mungkin kita perlu mencari di kandang lembu mereka di hujung kampung,” Kannan Naidu memberikan pendapat. “Tidak mustahil di situlah Raja bersembunyi setelah mencuri berhala Kaali Devi. Kalau Sitambaram dan penduduk lain tak temui apa-apa di rumah Ramani, kita suruh mereka mencari di kandang lembu itu pula.”

“Tapi,” Navaneethan, si pekedai runcit pula menyampuk, “bukankah Ramani kata dia telah mencari abangnya di kandang lembu tempoh hari?”

Beberapa orang memandangnya. Yang lain masih sibuk berbual sesama sendiri tanpa mengendahkan orang lain. Panchayat sebenarnya sudah bersurai; sudah ditangguhkan sebentar sehingga Sitambaram, Kim Seng, Mahmood dan Rengasamy pulang daripada menggeledah rumah Ramani.

“Benar juga apa yang awak katakan,” seseorang memberikan pendapat terhadap pandangan Navaneethan tadi. “Akan tetapi, bukankah tidak mustahil bahawa Ramani sendiri yang menyembunyikan abangnya di sana?”

“Maksud awak, Ramani terlibat sama?”

Ramai juga yang turut memandang ke arah wanita yang menyokong pendapat Navaneethan. Senthamarei hanya diam sambil memasang telinga mendengar segalanya. Dia mengawal diri agar tidak melenting. Bersambung minggu depan

Uthaya Sankar SB 2002 & 2011. Disiarkan di Free Malaysia Today pada 24 Julai 2011 sebelum didokumentasikan di blog pada 12 Mei 2012. Sila KLIK DI SINI untuk maklumat lanjut. Orang ramai sudah diberi ruang dan peluang seluas-luasnya untuk membantu “memurnikan” novel Panchayat: Edisi Khas sepanjang ia disiarkan di FMT dari 5 Jun 2011 hingga 15 Januari 2012.)

No comments:

Post a Comment

Sila gunakan Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris yang betul dari segi ejaan, tatabahasa, tanda baca, struktur ayat dan kesantunan berbahasa. Komen tanpa nama tidak akan dilayan. Komen yang tiada kaitan dengan topik tidak akan disiarkan. Pencemaran bahasa diharamkan!